tabung kereta :)

Saturday, February 27, 2010

saya TOMBOY???

Assalamu'alaikum w.b.t...
wahhh...
akhirnya ada juga 'masa' yang baik hati yang tidak mencemburui saya untuk meng'update' blog..

tekanan menyiapkan buku program BIG perlu dilenyapkan disini.:)
2 hari tanpa roomate yang kecoh bisa saja pecah kepala..hehe

berbalik kepada title entry..
setelah 20tahun memegang gelaran 'lady', akhirnya saya diberitahu, saya pernah juga memegang gelaran 'tomboy'..:) semacam tidak percaya saja.

cerita bermula bila cuti lepas. khusyuk-khusyuk dengan angah pilih gambar kecik-kecik untuk di scan, umi bersuara membuka rahsia..

'acik dulu masa kecik-kecik tomboy..macam laki..tak suka pakai skirt..ganas sikit..'

tercengang. saya? tomboy? kenyataan yang tak relevan langsung.haha. bukanlah mahu menafi tapi tak pernah ingat pun 'abad' mana yang tang laki tu..:)
mungkin perkataan lain untuk gantikan 'tomboy' tu, LASAK.hehe

gambar-gambar dibelek lagi. benarlah. hanya 1 2 gambar sahaja yang saya 'dipaksa' pakai skirt atau dress yang girly sikit. yang lain semua seluar.hmmm..

nak pakai skirt macam angah jugaaakk...


tapi bila diingat balik, betul juga kata umi. saya pernah teringat peristiwa masa kat sekolah rendah dulu. pernah juga sorang budak laki terbaring 'baik punyaaaa....' dalam longkang akibat cari bahana dengan NURSUFI ni..:)

kenyataan umi memang tak dinafi. pasti umi lebih mengenali anak-anaknya. tapi mungkin sifat-sifat seperti itu semakin lenyap ditelan masa dan anjakan umur. tambah-tambah pula sekolah menengah semua perempuan..lasak tetap ada tapi bukan tomboy kot..

sifat juga salah satu elemen dalam diri manusia yang boleh berubah pada bila-bila masa. mungkin perubahan tersebut dipengaruhi faktor-faktor tertentu. contohnya kalau masa kecik-kecik tomboy sikit, bila sudah besar, semakin menginjak umur, semakin kewanitaan mungkin..


ada jugak la yang kena 'paksa' pakai dress girly2 gitu..:)

kalau saya.......

assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.


teringat kata-kata seorang sahabat seperjuangan.

"saya mahu segalanya yang terbaik dalam hidup saya. termasuk jodoh. saya mahukan seorang lelaki yang terbaik antara yang terbaik.. segalanya pada dia,perlu yang 'terbaik'"

saya hanya diam. senyum. bisu menunggu dia menghabiskan patah katanya. lantas fikiran terus ligat mencari pucuk kebenaran ayat itu. hmmm..bisa sahaja setiap orang miliki prinsip dan pandangan masing-masing.

"kalau awak pulak scha?"

uhhh! tersentak. fikiran yang menerawang cepat-cepat kembali ke dunia nyata. tanpa fikir panjang, jawapan dilontar selajunya. :)

"urmmm..tak kot..saya tak cari yang terbaik. tapi yang paling sesuai."

dia mencebik. mungkin kurang setuju dengan jawapan saya.saya tak kisah. semahunya saya akan pertahankan. itu prinsip saya. seperti kamu juga. punya prinsip sendiri. dia seolah-olah tidak yakin bahawa yang paling sesuai itu bukan pilihan yang 'exact'. dia pertikaikan.

baik. begini ya!
maksud saya 'yang sesuai' itu bukannya seperti si cantik perlu si kacak. si alim perlu si warak. si bijak perlu si genius. si kaya perlu si berada. bukan. 'SESUAI' itu sangat subjektif. skopnya luas. saya tidak sama sekali tidak mahu yang terbaik. tetapi bagaimana yang terbaik itu hakikatnya tidak sesuai untuk kita??

sesuai bagi saya lebih kepada persefahaman, tahu erti menghargai satu sama lain, sealiran dari segi pemikiran dan tindakan serta menerima masing-masing seadanya. yes! i really mean it.kurang jelas?

begini. contoh yang paling simple. kita ke kedai pakaian. mencari baju contohnya. jumpa sehelai baju yang cantik, fesyen terbaru, kombinasi dan tone warna yang sesuai, jenis kain yang tahan lama dan dalam erti kata lain, TERBAIK! tapi.....ukuran baju itu tak padan dengan kita. warna pula terlalu terang dan tidak 'matching' dengan warna kulit si pemakai dan fesyen pula tidak bersesuaian. dalam erti kata lain pula, TIDAK SESUAI. bagaimana ya? mahu yang terbaik atau yang paling sesuai?

begitu juga dalam perjalanan kehidupan kita. dalam membuat keputusan. mencari yang terbaik itu bagus tetapi memilih yang paling sesuai adalah perlu. mencongak yang terbaik adalah satu usaha tetapi menilai yang paling sesuai adalah satu penentu.

biar kekurangan, asal sefahaman.
biar punya kelemahan, asal tahu menghargai.
biar tidak begitu indah, asal bijak berbicara.
biar tidak sempurna, asal tahu menjaga maruah diri.
biar tidak TERBAIK, asal PALING SESUAI..:)

masing-masing punya pandangan masing-masing.
terserah pada tafsiran.
tepuk dada tanya iman.
nilai dan pilih.
tapi bagi saya, saya mahu yang SESUAI bukan TERBAIK.
tetapi, andai yang paling sesuai itu adalah yang terbaik. itu BONUS :)

kerana bagi saya, yang paling sesuai itulah yang terbaik.



p/s: moga 'YANG TERBAIK' itu hadir pada masa dan tempat yang sesuai. INSYAALLAH.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

tabung kereta :)